(Reuters Life!): Choi Si Won teringat bahwa pada hari itu hujan, dan tempat penyelenggaraan di Paris begitu gempar, dengan teriakan ribuan penggemar dari jalanan di luar tempat konser.

Mereka semua berharap untuk melihat Choi meskipun hanya sekilas, dia adalah salah satu anggota paling populer dari Super Junior, Boy Band terpanas di Korea Selatan saat ini, dalam usaha konser pertama band ini di Eropa.

Sementara “Korean Wave” telah membanjiri Asia, memenangkan penggemar dari Tokyo ke Kuala Lumpur dan seterusnya, sejauh ini, itu memiliki dampak yang kecil di Eropa- tapi itu adalah sebuah perubahan, Choi Siwon, 25 tahun dalam sebuah wawancara dengan Reuters.

Ini bukan hanya konser di Eropa. Itu diluar perbatasan, yang memberikan saya begitu banyak keyakinan dan kebanggaan,” kata Choi setelah kembali ke Seoul.

Dia punya hak untuk perasaannya.

Band ini konser di Paris pada tanggal 10 dan 11 Juni yang menarik 14.000 penggemar setiap malam dalam konser Eropa yang pertama kali di selenggarakan oleh SM Entertaiment, rumah produksi band terkenal di Korea Selatan.

Meskipun ini adalah sebuah perubahan yang kecil menurut standar diva seperti Lady Gaga, Choi yakin bahwa Super Junior, 13 anggota lelaki muda melakukan koreografi lagu dan tarian-tarian dengan sangat baik, dan akan masuk ke panggung global yang lebih luas.

Kami memiliki lagu yang dikarang oleh orang Eropa. Dan penampilan kami modis dan bertenaga, ini menarik.” kata Choi

Ini salah satu tanda dari popularitas sebuah band yang sangat luas, lagu tarian “Mi In Ah,” atau “Beautiful Person,” sebuah single dari album keempat, telah mencapai rekor 54 minggu di tangga lagu Taiwan.

Sementara Korean Pop atau yang lebih dikenal dengan ‘K-Pop‘ memiliki proyek citra yang sehat untuk para penggemar, itu juga telah mendapat kritik dari sisi buruk, termasuk kontroversi atas cara memperlakukan bakat muda seperti jam yang terlalu lama dan upah rendah sampai mereka membuktikan sendiri dan membuatnya besar.

Choi, yang dibina di tahun pertama sekolah tinggi, memiliki beberapa pengalaman diri dari metode pelatihan keras yang industri digunakan untuk menghasilkan bintang-bintangnya.

Menari sepanjang malam dan kemudian pelajaran vokal tepat setelahnya, itu keras dan tidak biasa – tapi aku menikmatinya. Seluruh proses untuk meningkatkan kualitas bintang yang sangat sistematis,“katanya.

Yang khas dari ini adalah keputusan oleh perusahaan manajemen untuk mengirim dia ke Beijing pada tahun 2004 sehingga dia bisa belajar bahasa Cina – dan memperluas daya tariknya. Dua tahun kemudian, ia mendapat peran dalam sebuah film berjudul ‘A Battle of Wits‘ dengan aktor Hong Kong Andy Lau.

 

Seperti kebanyakan artis K-Pop lainnya, Choi sekarang membuat transisi ke televisi dengan drama Korea Selatannya, format lain yang telah melanda Asia.

Dia akan membintangi sebuah karakter utama dalam sinetron Taiwan, “Extravagant Challenge,” sebuah kisah cinta dan balas dendam berdasarkan komik Jepang yang disebut Skip Beat, yang akan mulai tayang pada bulan November. Anggota Super Junior lain juga akan ambil bagian.

Seorang Kristen yang saleh yang ingin menjadi seorang misionaris dalam hidupnya kedepan, Choi tampaknya menikmati loncatan band-nya untuk ketenaran global yang dia dapat, termasuk berinteraksi dengan fans.

Saya bukan pembicara asli bahasa Inggris tetapi posting tweets saya dalam bahasa Inggris. Tapi, ini menarik, karena fans kami sekarang belajar bahasa Korea,”katanya, tersenyum.

Paris adalah sebuah jalan baru bagi kami. Saya berharap seluruh budaya Korea, seperti film dapat dinikmati oleh banyak orang.

(Laporan oleh Ju-min Park; Editing oleh David Chance dan Elaine Lies)

Source: Reuters.com, original article (http://www.reuters.com/article/2011/06/16/us-korea-band-superjuinor-idUSTRE75F1KK20110616)
Posted by: Phoebe (www.sup3rjunior.wordpress.com)
Via: dkpopnews
IndTrans: nurwulan123@ASIANFANSCLUB
AMBIL DENGAN LENGKAP DAN CREDITS YANG TEPAT